Madu Hutan

Madu ini bukan madu sembarang madu, dia berurat penuh keluh dan desah. Bukan Pilu, bukan sesal. Manisnya bagai madu hutan, piawainya santun. Keindahan ini lebih dari cukup bagi yang melihat. Siapa insan tuan? dia adalah seorang pengajar, dia adalah pembagi ilmu duniawi. Santunya adalah ilmu akhirat.

Tetapi siapa sangka, semanis itu hingga membuatku tercela, terperanjat. Madu hutan, manis dan liar. Kutengok dan kusesalkan melihatnya. Tutur tak sepadan lakunya. Hanya Tuhan yang tau. Kekaguman pada hamba Tuhan sirna.

 

part 1

Advertisements