5/4/17 pagi

Hari ini yang kutatap adalah wajahmu dalam anganku, dalam layar ponsel dan tawamu yang bergerak gerak, lalu aku merasakan sesak dalam ulu hatiku.
tidak banyak senyum yang kubuat

Perjalanan yang kutempuh 10 menit berlalu, aku duduk dan berkaca. Aku melihat Tulisan itu, ulu hatiku kembali sakit, saat menyakiti akulah yang lebih tersakiti. Akulah kesakitanmu. Mengulang kembali pertanyaan yang kau tulis, mengulang kembali pertanyaan yang kau tulis dalam pesanmu. Jika berlalu aku bahagia, jika suara kembali menderu, tangisku tak kalah pecah. Aku bergumam dalam hati, apa maafmu hanya kebaikan dan kesaksian ? jika itu bukan hal yang sebenarnya yang kamu inginkan. Hidupku tak lagi seoptimis dulu. Aku tidak sanggup melihat derita yang kamu alami terus menerus, ingin kubuat bahagia, namun aku semakin menyakiti. keinginan hanya harapan, aku hanya pelak bagimu.

Aku tidak menyerah, tidak. Aku hanya takut menyakitimu lagi. Gunjingan yang mungkin akan muncul. Tekanan dan sakit yang semakin datang, kerasnya hidup kau tak akan lagi bisa tersenyum, kau tidak lagi berupaya karena kau pernah kecewa. Seperti katamu. Yang aku rasa jawabanmu tidak yakin denganku saat ini.

Jika Tuhan Bekehendak lain lagi pada hidupku, sebisa mungkin akan aku lakukan yang terbaik, sebisaku, meskipun kadang aku tidak mengerti dan tidak memahami.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s