TITIP LUKA

Kutitip luka, agar bisa kugantung jauh kesakitan yang bernada sumbang
Aku berasa parau karena sesak tak terhingga, sesal yang tidak bisa kuucap
Baru terasa panas membara api yang baranya kusimpan, membakarmu pula

Sakitnya, membuatku terus meradang
Tuhan aku titip luka, sesal yang tidak akan bisa kugadaikan
Jerit, aku menjerit kecewa dengan diriku sendiri

Ranumnya, keindahanya sudah tiada berdecak
Tak mungkin kusuguhkan
Keutuhan sudah bukan miliku
sudah hancur berkeping keping hatiku
tak mungkin kusuguhkan

Begini luka yang kuderita, ketidakmampuanku berjalan dalam duri
duri yang kurajut sendiri
melukaiku, melukaimu
sesal dada ini
sesak jiwa ini
mencengkeram kuat dan kusulit bernafas
kujatuh namun tak jatuh
aku hanya menitip luka, bukan bahagia, maafkan aku

Luka ini menyiksaku
sesal ini menyiksaku
kekecewaanmu atas diriku adalah siksaan terberatku
bukan kau, tapi akulah penyebab

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s